Share

Aktivis 98: Komnas HAM Jangan Bisu Atas Peristiwa Brigadir Hanafi Oleh The Jakmania

BIDHUMAS PMJ – Jakarta, Selasa (28/06/2016).

Jaringan Aktivis Reformasi Indonesia (Jari 98) mengapresiasi reaksi nitizen yang ikut ramai-ramai memberikan ucapan belasungkawa dan kecaman tindakan brutal para The Jakmania atas peristiwa berdarah Gelora Bung Karno (GBK) yang menimpa Brigadir Hanafi.

Pasalnya, hingga kini Brigadir Hanafi masih dalam keadaan kritis dan bola mata sebelah kirinya pecah akibat pengeroyokan superter The Jakmania.

“Kami mengecam tindakan brutal dan anarkis suporter The Jakmania. Tindakan mereka justru tambah mencoreng nama Jakmania itu sendiri. Ini kampungan,” tegas Ketua Dewan Presidium Jari 98 Willy Prakarsa ketika dihubungi Tribratanews.com di Jakarta, Senin (27-06-2016).

Lebih lanjut, Willy juga menyesalkan belum adanya reaksi dari Komnas Ham terkait insiden tersebut. Kata Willy, Polisi juga manusia biasa dan warga negara Indonesia yang haknya harus dilindungi, jangan cuma kerap teriak keras disaar teroris meninggal oleh petugas.

“Komnas Ham jangan diam saja dan bisu lihat peristiwa ini. Jangan sampai publik ikut-ikutan kecam,” kata dia.

Jika belum ada respons dari Komnas Ham, Willy pun mendorong dan meminta publik mendukung agar Komnas Ham dibubarkan dan diganti dengan Komnas Pancasila. Menurut Willy, masyarakat Indonesia tidak mengenal keberadaan Komnas Ham hasil produk impor dari asing, keberadaan Komnas Ham hanya sebatas menjalankan order pesanan tertentu.

“Jika Komnas Ham benar keberadaannya tidak membawa manfaat yang berarti bagi rakyat, maka idealnya bentuk Komnas Pancasila yang jauh lebih beradab dan manusiawi. Jadi tidak ada salahnya keberadaan Komnas Ham layak dibubarkan,” terang dia.

Willy melanjutkan agar aparat penegak hukum segera mengusut tuntas peristiwa penganiayaan dan pengeroyokan Brigadir Hanapi tersebut. Saatnya Polri sebagai eksekutor KUHP melakukan penegakan hukum.

“Usut tuntas pelakunya dan aktor dibelakang layarnya. Pengurus persija juga wajib bertanggung jawab,” tuturnya.

Sementara itu, hingga Senin (27-06-2016) kondisi Brigadir Hanafi, anggota Brimob Polda Metro Jaya yang sempat kritis lantaran dikeroyok The Jak suporter Persija, di Stadion Utama Gelora Bung Karno Jumat (24/6) lalu semakin membaik.
”Alhamdulilah kondisinya sudah baik,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Awi Setiyono.
Kombes Awi menjelaskan, Brigadir Hanafi sudah menunjukkan gerakan tubuh ketika dipanggil. Namun Brigadir Hanafi masih belum bisa melihat karena matanya mengalami luka yang serius. Tapi, secara umum kondisi baik dan ada perubahan bila dibandingkan dengan sebelumnya.

”Ada perubahan dan jauh lebih baik dari sebelumnya,” katanya.

Diketahui, kerusuhan sepak bola terjadi di SUGBK pada laga Persija VS Sriwijaya FC. Pendukung Persija tidak terima dengan kekalahan yang dialami oleh tim kesayangannya. Sehingga suporter Persija melakukan perusakan fasilitas Stadion dan sejumlah kendara motor yang berada di sekitar GBK.

Polisi yang mencoba melerai aksi massa tersebut justru menjadi sasaran amuk Tha Jakmania, akibatnya Enam polisi mengalami luka-luka, salah satunya adalah Brigadir Hanafi yang menderita luka parah.

Tidak hanya itu kebrutalan The Jakmania juga mengakibatkan dua mobil rusak, lima motor dibakar.

Leave a Comment